Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Drs. S. Erlangga

Laporan : Yatiman

Bandung, metropuncaknews.com – Jajaran Kepolisian, khususnya Polda Jabar mengambil sikap tegas dan meminta pada seluruh pengendara untuk kembali untuk putar balik.

Sejumlah kendaraan tersebut terpaksa diminta putar balik pada Operasi Ketupat Lodaya 2020. Kendaraan itu dikembalikan baik dijalur utara atau dijalur selatan. Hal ini terkait dengan larangan mudik yang disampaikan Presiden Republik Indonesia. 

Tindakan tegas ini ditindaklanjuti dengan diterbitkannya Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Musim Mudik Idul Fitri 1441 H dalam rangka Pencegahan Penyebaran COVID-19.

Kabid Humas Polda Jabar Kombes Pol. Drs. S. Erlangga mengatakan, data jumlah kendaraan yang dikembalikan atau memutar balik pada saat pelaksanakaan “Operasi Ketupat Lodaya – 2020″ Polda Jabar, terhitung mulai tanggal 24 April  s.d 26 April 2020, berjumlah 4.240 kendaraan.

Pada Hari Jumat, H1 tanggal 24 April 2020, kendaraan yang harus putar balik terdiri dari roda dua sebanyak 415 kendaraan,  roda empat  sebanyak 225 kendaraan, bus sebanyak 17 kendaraan, jumlah total sebanyak 657 kendaraan. 

Sedangkan pada hari Sabtu, H2 tanggal 25 April 2020, kendaraan yang harus putar balik sebanyak 1.524 kendaraan roda dua, 321 kendaraan roda empat dan 23 kendaraan bis, sehingga jumlah total 1.868kendaraan.                                                                                      Sedangkan pada Hari Minggu, H3 tanggal 26 April 2020, jumlah kendaraan yang putar balik berjumlah 1.180 kendaraan kendaraan roda dua, 511 kendaraan kendaraan roda empat dan 24 kendaraan bus, sehingga jumlah total  1.715 kendaraan.  

“ Jadi jumlah total keseluruhan kendaraan yang dikembalikan atau memutar balik, sampai H3 berjumlah  4.240, “ ujar Kabid Humas Polda Jabar.

Selanjutnya Kabid Humas Polda Jabar mengatakan, semua kendaraan yang akan mudik, diminta untuk putar balik. Hal itu sesuai aturan yang berlaku. Sehingga tidak ada alasan untuk memberikan toleransi atau membiarkan para pengemudi untuk melanjutkan perjalanannya menuju kampung halaman.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here