Pemulung yang sakit parah, saat didatangi petugas P3S Jaktim untuk dibawa ke rumah sakit

Liputan : Djaka Kumara

Jakarta, metropuncaknews.com – Petugas P3S Suku Dinas Sosial Jakarta Timur, menyelamatkan pemulung yang dalam kondisi mengenaskan. Pemulung itu mengalami luka di mata dan hampir membusuk. Ia berdiam diri di kolong Fly Over UKI Cililitan, Jakarta Timur. Menurut keterangan, pemulung tersebut tertidur beberapa hari karena sakit di kolong Fly Over. Sehingga warga yang lalu lalang melaporkannya pada petugas.

” Kami sedang standby di Pos Pemantauan PMKS Jalanan, tiba-tiba datang seorang warga dengan menggunakan sepeda motor. Bapak itu melaporkan bahwa sudah beberapa hari ini dirinya melihat pemulung yang biasa istirahat di kolong Fly Over UKI Cililitan tidak bangun-bangun dari tidurnya,” ungkap Kurniawan, Petugas P3S Suku Dinas Sosial Jakarta Timur saat dihubungi, Senin (4/6).

Ia melanjutkan, warga pun penasaran dan mencoba untuk melihat kondisi pemulung tersebut. Ternyata pemulung tersebut mengalami luka di bagian mata dan wajahnya. Bahkan luka itu dipenuhi dengan nanah dan nyaris membusuk.

Karena khawatir, warga itu kemudian berinisiatif melaporkan pemulung itu kepada Petugas P3S Suku Dinas Sosial Jakarta Timur yang berjaga di titik lampu merah Pusat Grosir Cililitan (PGC).

“Mendapati laporan tersebut, kami petugas langsung bergegas untuk segera menuju lokasi yang dimaksud,” ujar Kurniawan.

Setibanya di kolong Fly Over UKI, petugas mengecek langsung laporan warga itu. Petugas pun mendapati seorang pemulung yang sedang tertidur itu dalam kondisi mengenaskan. Tidak menunggu lama, petugas langsung memanggil Ambulance AGD 112 untuk merujuk dan membawa pemulung itu ke rumah sakit terdekat.

” Sambil menunggu kedatangan Ambulance AGD 112, kami coba menanyakan penyebab pemulung tersebut bisa sampai mengalami sakit di sekitar wajahnya,” kata Kurniawan.

Menurut Kurniawan, pemulung itu sendiri tidak mengetahui penyebab luka di matanya. Karena secara tiba-tiba ia merasakan sakit dan mulai mengalami pembekakan di bagian mata sebelah kiri. Lama kelamanaan, luka itu menjalar ke bagian mata kanan, pipi dan kening. Bahkan hingga mengalami pembusukan.

Saat ini, pemulung tersebut telah dirujuk oleh Petugas P3S Suku Dinas Sosial Jakarta Timur ke Rumah Sakit Budi Asih untuk mendapatkan perawatan.

” Saat ditanya, pemulung tersebut menjawab tidak memiliki identitas sama sekali seperti KTP dan lain-lain. Namun ia mengaku bernama Sadam berusia 29 tahun asal Surabaya Jawa Timur,” ujar Kurniawan.

Sadam sehari-hari hidup dengan mencari barang rongsokan. Setelah rongsokan itu terkumpul, lalu ia menjualnya kepada pengepul. Sedangkan untuk tidur, Sadam mengaku sering berpindah-pindah dari emperan toko sampai di lorong-lorong jembatan.

” Semenjak mata dan wajahnya sakit, Sadam sudah tidak pindah-pindah lagi dari kolong Fly Over UKI,” kata Kurniawan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here